Ilustrasi filosofi khusus pada lambang Jawa Barat : Efyei

Logo Jawa Barat menyimpan sejuta harapan bagi rakyatnya

Pembuatan lambang sesuatu tentu saja dipertimbangkan secermat mungkin, begitu juga dengan logo Jawa Barat. Tentu saja, bagian logo atau lambang yang berbeda memiliki filosofinya sendiri. Penjabaran tentang berbagai prinsip hidup yang ada di masyarakat sekitar dan tentunya dekorasi budaya lainnya juga termasuk dalam lambang tersebut.

Proses pemilihan bentuk warna dan detail tentu tidak sembarangan. Ada seorang spesialis yang bertanggung jawab untuk  melakukannya dengan makna dan tujuan tertentu di setiap bagiannya. Setiap lambang yang digunakan dalam pemerintahan dan daerah tentunya mewakili keunikan dan karakteristik daerah itu sendiri.

Dari segi bentuk dan warna, sekilas itu normal, tetapi logo Jawa Barat  ini  sangat masuk akal dan juga unik jika Anda perhatikan dengan seksama. Apalagi jika anda sudah memahami makna yang ingin anda sampaikan dari setiap detail yang ada. Tentu saja dia baru menyadari bahwa sesuatu yang tidak biasa telah diisyaratkan dalam setiap dekorasi logo ini.

Lambang daerah memang tidak hanya menjadi simbol, tetapi juga menggambarkan berbagai hal yang dimiliki oleh daerah itu sendiri. Namun ia juga memperkenalkan berbagai harapan jangka panjang bagi kehidupan rakyatnya. Begitu juga dengan pembuatan logo  di Jawa Barat untuk  membuat semua doa untuk wilayah ini.

Ilustrasi filosofi khusus pada lambang Jawa Barat

Logo Jawa Barat  memiliki bentuk telur bulat, tentu sudah jelas. Bentuk ini sebenarnya dipilih untuk menggambarkan perisai sebagai alat perlindungan. Lindungi diri Anda dengan perisai dari segala macam bahaya dan segala sesuatu yang lain dari luar. Tentu saja, makna pelestarian diri juga banyak ditafsirkan baik secara pribadi maupun regional.

Di tengah bentuk perisai ini, ada gambar kujangu 5 lubang di satu sisi. Seperti yang sudah banyak diketahui, senjata Kujang  sebenarnya berasal dari  suku  Sudan  dan digunakan oleh  masyarakat dari wilayah   Jawa Barat kuno untuk berbagai kebutuhan. Sementara itu,  keberadaan lubang lima senjata menunjukkan  jumlah sila   yang ditemukan di pangkalan negara.

Kiri dan kanan kujang  berlogo Jawa Barat adalah gambar seikat beras  serta kapas.    Tentu saja,  nasi adalah makanan pokok yang dimakan oleh sebagian besar orang Indonesia  , serta dari Jawa Barat. Namun, beras ini juga digunakan untuk menggambarkan adanya kesuburan pangan. Sementara itu, katun untuk kesuburan pakaian.

Dalam gambar beras dan kapas, muncul bahwa masih ada makna tersembunyi, yaitu tanggal dan bulan   deklarasi kemerdekaan Indonesia  . Inilah yang biji padi  mencapai 17 dan 8 bunga kapas. Jadi, jika digabungkan, itu adalah 17 Agustus sebagai waktu deklarasi kemerdekaan negara tercinta ini.

Sumber daya alam dengan tema wilayah Jawa Barat

Jika diperhatikan dengan seksama, anda akan melihat sebuah gunung berlogo provinsi Jawa Barat, yang berada di area bawah padto emblem, serta    kapas. Tentunya gambar gunung ini  mewakili  letak  Jawa Barat berdasarkan letak geografis yang mencakup banyak daerah pegunungan.

Setelah itu, Andaakan melihat sungai  lambat di  bagian bawah kiri yang masih menegosiasikan area tersebut.   Ada  beberapa sungai  yang  mengalir  di daerah tersebut dan tentunya berguna  dalam  berbagai kebutuhan termasuk irigasi  di daerah  padi   . Jadi julukan itu tidak  ketinggalan, tentu saja.

Demikian pula  logo  provinsi Jawa Barat   digambarkan di kanan bawah  alas sebagai ubin. Gambar ini menyangkut sawah dan kebun yang benar-benar menjadi tempat tinggal dan dukungan ekonomi  sebagian  besar  masyarakat di Jawa Barat. Bumi sangat subur sehingga dapat ditanam oleh budaya yang berbeda.

Masih ada lambang lain yang tersembunyi di  ujung bawah logo. Artinya,  irigasi di daerah  tersebut memang  lebih terkonsentrasi karena   kawasan tersebut  memang lokasi  persawahan dan perkebunan. Oleh karena itu, masalah irigasi harus diperhatikan dengan baik agar semua kegiatan pertanian yang dilakukan masyarakat dapat berkembang dengan lancar.

Makna warna yang dalam

Selain dekorasi tersebut, logo Jawa Barat juga memiliki beberapa warna di setiap bagiannya. Tentu saja, tidak semua penggunaan warna dipilih secara sewenang-wenang, tetapi ada filosofi yang ditemukan di dalamnya. Jadi memilih warna ini melengkapi setiap makna mendalam di peti area tersebut.

Perisai atas menggunakan warna hijau sebagaifestival kesuburan, serta kemakmuran wilayah duniawinya . Tentunya hal ini berkaitan dengan kegiatan di sana yang membuat banyak perkembangan pertanian dan perkebunan. Sedangkan warna kuning di sekitarnya melambangkan kemuliaan dan kebesaran.

Anda dapat melihat lambang gunung menggunakan warna hitam sebagai simbol penaklukan, serta keabadian. Terus menerapkan warna biru berarti kedamaian dan ketenangan. Ini merupakan doa bagi   kehidupan masyarakat  kabupaten Jawa Barat agar selalu ada rasa  damai dan tenang tanpa ada gejolak masalah di antara mereka.

Logo provinsi Jawa Barat juga berwarna putih dan  merah. Warna merah berarti keberanian dan kesopanan, kemurnian, serta kejujuran warna putih. Harapan memiliki keberanian dan hati yang tulus diungkapkan dengan penggunaan kombinasi warna seperti itu di cme area ini.

Banyak hal yang disarankan di dalamnya dimulai dengan setiap dekorasi, serta warna dan prasasti yang tercantum di dalamnya. Mungkin sekilas hanya sebagian besar yang terlihat, namun tampaknya ada berbagai hal kecil serta detail  simbol menjaga rahasia dan doa terbaik untuk masyarakat di wilayah Jawa Barat.

Prinsip-prinsip vital sebagai pelengkap lambang daerah

Tidak ketinggalan dalam  logo Jawa Barat ditulis  dengan semboyan   masyarakat  asli Jawa Barat.    Prinsipnya gemah ripah repeh rapih. Frasa ini adalah bahasa yang dinyanyikan secara luas dan banyak digunakan. Tentu saja, frasa tersebut tidak digunakan secara tidak berarti. Namun, memiliki makna mendalam yang benar-benar merupakan prinsip hidup masyarakat di daerah sana.

Gemah ripah berarti makmur, berbuah, makmur, serta tenang. Sejahtera dalam frasa ini juga berarti kecukupan makanan dan pakaian pada masyarakatnya. Jadi setiap orang yang ada di sana memiliki cukup untuk memenuhi kebaikan hidup mereka. Tentu saja, melakukan upaya yang berbeda dan posisi masing-masing.

Adapun remeh biasa, artinya adalah kedamaian dan harmoni. Kehidupan yang aman dan sentosa tentunya menjadi harapan setiap orang dimanapun mereka tinggal. Oleh karena itu, prinsip hidup ini juga menjadi harapan di Jawa Barat untuk memiliki kehidupan sosial yang selalu damai tanpa masalah dalam menjalankan aktivitas sehari-hari.

Penggunaan frasa ini dalam logo Jawa Barat  dimaknai  untuk menggambarkan suatu daerah yang subur dan kaya akan berbagai hal sehingga daerah tersebut dapat berkembang. Selain itu, masyarakat yang selalu damai, sejahtera dan sentosa dalam kehidupannya juga tinggal di daerah ini. Sehingga kebahagiaan selalu ada di sekelilingnya dan menjadikan Jawa Barat sebagai daerah yang menyenangkan untuk ditinggali.

Simbol ini juga mengingatkan berbagai pihak untuk terus berupaya berbagai langkah konkret agar harapan tersebut dapat terwujud dengan baik. Kehidupan orang mungkin sesuai dengan apa yang dijuluki. Dengan begitu logo Jawa Barat bukan hanya sekedar simbol.

Read More :

Sumber : https://www.teknohits.com